Menafsirkan inisialisasi peraturan dan kimia yang umum digunakan

November 18, 2020

Apa STEL untuk vPvB SVHC itu?

Bagi orang awam kalimat itu mungkin terlihat tidak bisa dimengerti. Mungkin ada beberapa vokal yang hilang? Namun, dalam dunia regulasi kimia, ini sangat masuk akal. 

Jika Anda merasa sedikit kewalahan dengan semua akronim dan inisialisme yang digunakan dalam industri regulasi kimia, kami siap membantu! Dalam artikel ini, kami memulai dengan menafsirkan dan menjelaskan lima inisialisme yang paling umum digunakan — dari TWA hingga SVHC. 

TWA, STEL dan C: Batas Eksposur 

Tiga inisialisme pertama yang kami uraikan di sini digunakan untuk menjelaskan batas keterpaparan. Batas paparan adalah batas waktu yang sah atau direkomendasikan atas atau bawah seseorang dapat terpapar bahan kimia tertentu. Ini juga umumnya disebut Batas Paparan Kerja (Occupational Exposure Limits / OELs). Tujuan dari batas paparan adalah untuk mengurangi risiko kesehatan atau keselamatan yang timbul karena terpapar zat tersebut. 

Ada berbagai ukuran batas pemaparan tergantung pada yurisdiksi, jenis dan fase (padat, gas atau cair) bahan kimia yang ada, dan lingkungan kerja fisik. Batas pemaparan diukur dalam mg / m3 atau bagian per juta (ppm). 

OEL memiliki banyak nama berbeda, semuanya memiliki arti yang sama. Di AS, mereka disebut PEL (Batas Paparan yang Diizinkan), di Australia, WES (Standar Paparan Tempat Kerja) dan di Inggris, mereka disebut WEL (Batas Paparan Tempat Kerja). Tiga inisialisme umum yang terkait dengan WES adalah:

  1. TWA: Rata-rata Berbobot Waktu (terkadang disebut Nilai Batas Ambang atau Nilai 8 jam)

Batas eksposur ini dihitung selama delapan jam hari kerja atau 40 jam kerja seminggu. TWA adalah batas atas dari rata-rata paparan bahan kimia yang diijinkan untuk periode waktu yang disebutkan di atas. Batas ini ditetapkan untuk memastikan tidak ada efek merusak yang timbul dari paparan bahan kimia selama masa kerja pekerja.

  1. BAJA: Batas Eksposur Jangka Pendek (terkadang disebut Nilai 15 menit)

STEL menjelaskan batas paparan TWA 15 menit. Eksposur rata-rata selama periode 15 menit tidak boleh melebihi nilai STEL.

Ada tiga aturan untuk STEL:
a) Paparan STEL tidak boleh lebih dari 15 menit.

b) Pemaparan STEL tidak boleh diulangi lebih dari empat kali sehari.

c) Harus ada setidaknya 1 jam antara eksposur STEL berturut-turut. 

  1. C: Nilai Plafon (terkadang disebut Nilai Puncak)

Batas eksposur ini tidak boleh dilampaui kapan saja. 

GHS: Sistem Harmonisasi Global Klasifikasi Bahan Kimia Pelabelan

GHS dibuat oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada tahun 1992 sebagai cara untuk mengoordinasikan klasifikasi bahan kimia di seluruh dunia. Diperkenalkan ke Australia pada tahun 2012, sistem ini memberikan kriteria, label, dan nama yang konsisten secara internasional untuk klasifikasi kimiawi dari bahaya kesehatan, fisik, dan lingkungan, yang selanjutnya diklasifikasikan menurut sembilan piktogram di bawah ini. 

Sembilan piktogram.
Sembilan piktogram. 

Mudah terbakarMengoksidasiToksisitas akut
Korosif, kerusakan mataEksplosifIritan, berbahaya bagi lapisan ozon, toksisitas akut
Toksisitas lingkunganBahaya kesehatan yang serius, misalnya karsinogenGas di bawah tekanan

Sistem standar menyebabkan perombakan pada Lembar Data Keselamatan Bahan (MSDS), yang sekarang hanya diberi nama Lembar Data Keselamatan (SDS). Sebelum pengenalan GHS, isi dan tata letak MSDS berbeda dari satu negara ke negara lain dan bahkan dari kawasan ke kawasan di dalam negara. Tata letak baru untuk SDS mengikuti format 16 bagian yang mudah digunakan yang mencakup informasi dari tindakan pertolongan pertama hingga kontrol teknik. GHS juga memperkenalkan kata-kata sinyal seperti "bahaya" dan "peringatan", untuk menunjukkan tingkat bahaya bahan kimia tersebut. Pernyataan bahaya dan kehati-hatian telah diperkenalkan untuk mencakup pencegahan, respons, penyimpanan, dan pembuangan bahan kimia. 

Safe Work Australia telah mengumumkan bahwa Australia akan mengadopsi Revisi 7 GHS. Per 1 Januari 2021, pemasok, produsen, importir, dan bisnis yang berurusan dengan bahan kimia memiliki waktu dua tahun untuk transisi dari GHS 3 ke GHS 7.  

Jika Anda memerlukan bantuan dengan pembuatan SDS, pembuatan / pembaruan label atau saran peraturan selama transisi ini atau di waktu lain, hubungi kami di (03) 9573 3100 atau di sales@chewatch.net.

APD: Alat Pelindung Diri 

APD mengacu pada barang yang digunakan atau dikenakan untuk meminimalkan atau mengurangi risiko kesehatan dan keselamatan pekerja. APD meliputi:

  • Topi atau helm keras
  • Mata
  • masker wajah
  • Respirator
  • Tabir surya
  • Telinga busi
  • Pakaian dengan visibilitas tinggi
  • Gaun atau celemek
  • Sarung tangan
  • Pembersih tangan
  • Sepatu boot 
  • Sepatu bot berujung baja

APD adalah tindakan pengendalian level 3, yang berarti tidak mengendalikan bahaya pada sumbernya; sebaliknya, itu bergantung pada kepatuhan manusia. Digunakan tanpa bentuk pengendalian bahaya lainnya, APD adalah cara yang paling tidak efektif untuk meminimalkan risiko. Oleh karena itu, harus selalu dilengkapi dengan bentuk bahaya dan pengendalian kimia lainnya. Untuk informasi lebih lanjut tentang jenis APD tertentu, baca posting kami di "Bagaimana memilih Alat Pelindung Diri (APD) yang sesuai untuk bekerja dengan bahan kimia ”. 

Orang yang memakai alat pelindung diri.
Orang yang memakai alat pelindung diri.

SDS: Lembar Data Keamanan

Sebagai pemasok bahan kimia, produsen, pengguna akhir, atau pemilik bisnis, Anda secara hukum diwajibkan memegang SDS untuk bahan kimia apa pun yang Anda tangani.

Seperti disebutkan sebelumnya, SDS mengikuti format 16 item yang mencakup informasi tentang seluruh siklus hidup bahan kimia dari penggunaan yang aman hingga penyimpanan yang kompatibel dan pembuangan yang bertanggung jawab. Format yang mudah dibaca ini membantu pengguna bahan kimia dalam mengurangi risiko yang terkait dengan penanganan, penyimpanan, dan pengerjaan bahan kimia. 

16 bagian tersebut adalah: 

  1. Identifikasi produk
  2. Identifikasi bahaya
  3. Komposisi / bahan
  4. Tindakan pertolongan pertama
  5. Tindakan pemadaman kebakaran
  6. Tindakan pelepasan yang tidak disengaja
  7. Penanganan dan penyimpanan
  8. Kontrol pemaparan / perlindungan pribadi
  9. Sifat fisik dan kimia
  10. Stabilitas dan reaktivitas
  11. Informasi Toksikologi
  12. Informasi ekologi
  13. Pertimbangan pembuangan
  14. Informasi Transportasi
  15. Informasi pengaturan
  16. Informasi lain

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang SDS, silakan baca posting kami di "Apa itu Lembar Data Keselamatan (SDS) dan mengapa itu penting? ”.

Jika Anda perlu membuat SDS, sistem pembuatan SDS kami yang mudah digunakan memungkinkan Anda untuk membuat dua SDS secara gratis. Dapatkan SDS GRATIS Anda hari ini, klik

Jika Anda memiliki 50 bahan kimia atau kurang, Anda dapat mengatur SDS Anda secara gratis

Jika Anda perlu menulis dan / atau mengelola dengan jumlah SDS yang lebih besar, kami siap membantu. Cukup hubungi kami di (03) 9573 3100 atau di sales@chewatch.net untuk mendiskusikan kebutuhan Anda.

SVHC: Zat dengan Kepedulian Sangat Tinggi

SVHC adalah bahan kimia dengan konsekuensi kesehatan negatif yang sangat serius. Disusun oleh Uni Eropa, di bawah regulasi REACH, SVHC tetap berada di lingkungan untuk waktu yang lama. SVHC termasuk zat yang secara bertahap terbentuk dalam sistem organisme yang bersentuhan dengannya. 

Lebih khusus lagi, untuk digolongkan sebagai SVHC, zat harus: 

  1. Diklasifikasikan sebagai karsinogen kategori 1 atau 2, mutagen atau toksik untuk reproduksi (CMR)
  2. Persisten, bio-akumulatif dan beracun (PBT)
  3. Sangat persisten dan sangat bio-akumulatif (vPvB)
  4. Bertanggung jawab atas efek kesehatan yang sangat serius yang setara dengan kriteria yang tercantum di atas. Zat-zat ini diklasifikasikan berdasarkan kasus per kasus. Misalnya, meskipun bukan CMR, PBT atau vPvB, bahan kimia yang mengganggu endokrin akan masuk ke dalam kategori ini. 

Jika bahan kimia memenuhi salah satu dari empat kriteria, dokumen ditulis merinci sifat zat dan kriteria terkait. Informasi ini diposting di situs European Chemicals Agency (ECHA), dan semua pemangku kepentingan diundang untuk memberikan komentar dalam jangka waktu tertentu. Jika tidak ada komentar yang diterima, substansi tersebut dimasukkan dalam Daftar Kandidat SVHC. Namun, jika ada komentar yang diterima, berkas tersebut akan dirujuk ke Komite Negara Anggota untuk ditinjau dengan tujuan mencapai keputusan dengan suara bulat. Jika keputusan tidak dapat dicapai, Komisi Eropa menyiapkan rancangan proposal dan mengambil keputusan akhir tentang kategorisasi substansi. 

Punya pertanyaan?

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang inisialisme dan akronim atau ingin mendapatkan saran tentang penanganan zat berbahaya dengan aman, silakan hubungi tim Chemwatch hari ini. Staf kami yang ramah dan berpengalaman memanfaatkan pengalaman bertahun-tahun untuk menawarkan saran industri terbaru tentang cara tetap aman dan mematuhi peraturan Kesehatan dan Keselamatan.

sumber:

Pertanyaan Cepat