Apa yang Harus Anda Lakukan dengan E-waste?

Desember 17, 2020
Pembuangan limbah elektronik telah menyebabkan bahan beracun mencemari lingkungan dan masyarakat sekitar.
Limbah elektronik dan komponen toksiknya mencemari tempat pembuangan sampah dan komunitas di seluruh dunia

Sekarang, lebih dari sebelumnya, kita semua menyadari dampak negatif lingkungan yang ditimbulkan oleh gaya hidup modern kita. Namun, dalam hal daur ulang, kebanyakan orang cenderung memikirkan kertas dan botol plastik yang kita tempatkan di tempat sampah daur ulang setiap dua minggu. Sedikit pemikiran yang diberikan untuk mendaur ulang barang elektronik dan, akibatnya, eskalasi limbah elektronik (limbah elektronik) telah menjadi masalah kepentingan global, dan kebutuhan akan daur ulang elektronik tumbuh secara eksponensial.

Artikel ini akan membahas apa yang terjadi pada elektronik yang tidak lagi kita inginkan, mengapa limbah elektronik menjadi masalah global, dan langkah-langkah yang dapat kita ambil untuk mengatasi masalah tersebut.

Apa itu E-waste & E-daur ulang?

Limbah elektronik mengacu pada semua produk elektronik yang telah mencapai akhir masa manfaatnya. Contoh umum limbah elektronik termasuk ponsel, komputer, televisi, monitor, printer, dan microwave. Namun, definisi tersebut meluas ke produk apa pun yang memiliki baterai atau steker.

Meskipun teknologi ini memberikan manfaat yang tidak dapat disangkal termasuk hiburan, kenyamanan dan efisiensi, tarif dan cara pembuangan barang elektronik saat ini tidak dapat dipertahankan.

Mengapa Limbah Elektronik Sangat Buruk bagi Lingkungan?

Banyak produk elektronik menyertakan komponen yang mengandung sumber daya berharga, beberapa di antaranya dianggap beracun dan berbahaya. Proses daur ulang elektronik melibatkan pengubahan produk limbah elektronik ini menjadi bahan yang dapat digunakan kembali. Dengan memulihkan banyak komponen berharga dan menghilangkan bahan yang berpotensi berbahaya dan beracun, daur ulang elektronik mencegah polutan ini berakhir di tempat pembuangan sampah dan berdampak buruk bagi lingkungan.

Menunggu daur ulang di pabrik pemrosesan limbah elektronik

Monitor CRT, misalnya, mungkin merupakan peninggalan masa lalu, yang telah digantikan oleh monitor LED, namun monitor tersebut mengandung timbal beracun, kadmium, barium, dan bubuk fluoresen yang meresap ke dalam tanah dan saluran air serta mencemari udara tempat pembuangan sampah. berakhir, mempengaruhi kesehatan ekosistem dan, akibatnya, orang-orang di sekitarnya.

Apa Luas Dampaknya?

Kota Guiyu, Cina pernah dianggap sebagai ibu kota limbah elektronik dunia, dengan sekitar 70% limbah elektronik dunia melewati kota tersebut pada suatu saat dalam perjalanan untuk didaur ulang. Mungkin juga bukan kebetulan bahwa wanita Guiyu enam kali lebih mungkin mengalami keguguran dan 70% anak-anak menunjukkan kadar timbal yang tidak sehat dalam darah mereka. Pemerintah Tiongkok telah menyadari dampak merugikan yang ditimbulkan oleh praktik-praktik ini terhadap rakyat mereka, dan kota-kota di seluruh negeri sedang dibersihkan dalam upaya untuk memperbaiki masalah tersebut.

Biaya lingkungan dari limbah elektronik jelas dan disertai dengan biaya ekonomi yang signifikan.

Menurut pemantau limbah elektronik global PBB (2020), rekor 53.6 juta metrik ton limbah elektronik dihasilkan di seluruh dunia pada tahun 2019, dengan ekspektasi mencapai 74 juta metrik ton pada tahun 2030. Hanya 17.4% (53.6 juta metrik ton) dari yang dikumpulkan untuk didaur ulang, menyisakan sekitar $ 57 miliar (USD) bahan berharga dan bernilai tinggi (emas, perak, dan tembaga untuk beberapa nama) untuk dibuang ke tempat pembuangan sampah, meskipun dapat dipulihkan dalam proses daur ulang.

Apakah E-daur ulang Jawabannya?

Saat China membersihkan dalam "perang melawan polusi" dan terus menerima serta memproses lebih sedikit limbah elektronik dunia, muncul pertanyaan: ke mana semua limbah elektronik itu pergi? Kebenaran yang disayangkan adalah bahwa itu sedang dialihkan ke negara berkembang lain seperti Thailand, Kamboja, Ghana dan India, di mana upaya daur ulang elektronik sebagian besar bersifat informal dan seringkali primitif. Pabrik pengolahan limbah tidak resmi ini adalah salah satu penyebab utama kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh limbah elektronik karena mereka sering membuang secara ilegal atau tidak etis apa yang tidak dapat mereka daur ulang lagi.

E-daur ulang tetap menjadi cara terbaik bagi kami untuk membuang barang elektronik yang tidak diinginkan, tetapi, peningkatan regulasi dalam skala global diperlukan agar dapat berhasil. Kita harus memastikan bahwa semua pendaur ulang elektronik melakukan hal yang benar oleh lingkungan dan komunitas mereka.

Bagaimana Kita Dapat Menjadi Bagian dari Solusi?

Limbah elektronik adalah bagian yang tak terhindarkan dari kehidupan modern kita dan seiring dengan meningkatnya pendapatan dan standar hidup di negara berkembang, jelas bahwa peningkatan volume limbah elektronik hanya akan semakin sulit untuk dikelola.

Ada solusi langsung yang dapat menghentikan masalah di sumbernya. Solusi sederhana namun efektif yang dapat membantu semua orang adalah pengurangan dan penggunaan kembali barang elektronik yang mungkin telah kami buang. Kita perlu mengubah sikap kita untuk mengganti barang yang tidak perlu diganti seperti mengupgrade ponsel setiap tahun. Kita juga harus mempertimbangkan kembali perlunya membuang barang-barang seperti TV atau komputer yang dapat diperbaiki.

Jika kita memilih untuk mengabaikan semua tanda bahaya terkait dampak lingkungan dari limbah elektronik, sumber daya alam kita akan segera habis, kesehatan lingkungan dan penduduk akan menderita, dan manufaktur elektronik seperti yang kita ketahui akan terpaksa dihentikan.

Ada pertanyaan?

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bahan berbahaya, cara menanganinya, cara terbaik untuk menyimpannya dan cara membuangnya dengan aman dengan dampak minimal terhadap lingkungan atau ingin SDS atau label untuk bahan kimia dalam jumlah besar hubungi Chemwatch di (03) 9773 3100 . 

sumber:

Pertanyaan Cepat