Pelangi: Apa itu, bagaimana mereka terbentuk, dan apa hubungannya dengan pot emas?

Juli 21, 2021

Kita semua tahu bahwa pelangi datang setelah hujan, tapi apa sebenarnya pelangi itu? Bagaimana mereka bekerja dan dari mana cerita tentang pot emas di ujung pelangi berasal?

Pada artikel ini kami akan membagikan beberapa jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Bagaimana pelangi dibuat?
Bagaimana pelangi dibuat?

Apa itu pelangi?

Pelangi adalah fenomena meteorologi. Mereka juga ilusi optik; pelangi sebenarnya tidak ada di satu tempat. Penampilan mereka sepenuhnya bergantung pada posisi dan arah sumber cahaya (biasanya matahari), awan, dan di mana Anda berdiri dalam kaitannya dengan mereka. 

Pelangi sebenarnya adalah lingkaran penuh, tetapi dari tanah, hanya setengah dari pelangi yang bisa dilihat. Di pesawat terbang, jika kondisinya tepat, terkadang Anda bisa melihat pelangi melingkar penuh. 

Bagaimana pelangi terbentuk?

Pelangi membutuhkan kondisi cuaca tertentu untuk terbentuk—khususnya sumber cahaya dan tetesan air di udara. Inilah sebabnya mengapa mereka biasanya muncul setelah hujan. Jika Anda pernah berlarian di alat penyiram atau menyirami taman, Anda mungkin pernah melihat pelangi terbentuk di tetesan air. 

Matahari, atau sumber cahaya lain, harus berada di belakang Anda, dan langit harus bersih dari awan agar Anda dapat melihat pelangi. 

Bagaimana pelangi mendapatkan warnanya?

Meskipun terlihat seperti sinar matahari adalah satu warna (putih), sebenarnya ia terdiri dari banyak warna cahaya yang berbeda yang digabungkan. Cahaya bergerak melalui zat dalam gelombang, dan, ketika cahaya putih dari matahari memasuki tetesan air, gelombang ini melambat menyebabkan gelombang cahaya membelok. Ini dikenal sebagai refraksi. 

Jika mengenai tetesan tepat pada sudut yang tepat, cahaya yang dibiaskan dipantulkan dari bagian belakang tetesan, bukan melewatinya langsung. Ia berjalan kembali seperti semula dan ketika muncul dari tetesan sekali lagi, cahaya menyebar lebih jauh dan terpisah menjadi warna-warna komponennya. Ini disebut dispersi, dan itu terjadi karena gelombang yang membentuk komponen warna cahaya putih semuanya memiliki ukuran gelombang yang berbeda, yang dikenal sebagai panjang gelombang. 

Tergantung pada panjang gelombangnya, setiap warna cahaya dibelokkan ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil saat muncul dari tetesan. Cahaya merah memiliki panjang gelombang terpanjang dan paling sedikit menekuk, sedangkan cahaya ungu memiliki panjang gelombang terpendek dan paling banyak menekuk. 

Ini tidak hanya memberikan warna pelangi, tetapi juga memastikan bahwa mereka selalu ditampilkan dalam urutan yang sama. 

Tujuh warna pelangi yang terlihat selalu muncul sebagai merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, ungu. Ada juga ribuan warna dan corak lain yang tidak terlihat oleh mata manusia.

Seberapa besar pelangi bisa didapat?

Ukuran pelangi ditentukan oleh indeks bias tetesan air, yang merupakan ukuran seberapa lambat gelombang cahaya saat memasuki tetesan air. Tetesan air dengan indeks bias yang lebih tinggi akan menghasilkan pelangi dengan radius yang lebih kecil. Misalnya, air asin memiliki indeks lebih tinggi daripada air tawar, jadi pelangi semprotan laut lebih kecil dari pelangi air tawar. 

Apa yang menyebabkan pelangi ganda?

Terkadang, jika Anda benar-benar beruntung, Anda bisa melihat dua pelangi di langit secara bersamaan. Pelangi kedua, yang berada di atas pelangi utama, biasanya lebih redup dan merupakan hasil refleksi kedua di dalam tetesan. Cahaya yang “dipantulkan kembali” meninggalkan tetesan pada sudut yang berbeda, menghasilkan pelangi terbalik dengan warna ungu di bagian atas dan merah di bagian bawah. 

Bagaimana dengan pot emas di ujung pelangi?

Dari mana asal cerita rakyat biasa ini? Asal muasal mitos bahwa ada pot emas di ujung pelangi tidak jelas. Beberapa cerita memasukkan ide ini, dan semuanya melibatkan leprechaun, tetapi ada beberapa versi tentang bagaimana emas berakhir di sana. 

Sebuah kisah yang cukup umum menyangkut Viking. Setelah menginvasi Irlandia, Viking mencuri emas dan permata dari orang-orang dan mengubur harta itu di lokasi yang dirahasiakan. Ketika mereka pergi, leprechaun—yang terlihat dalam cerita rakyat tidak mempercayai manusia—mengubur emas jarahan Viking di dasar pelangi, sehingga manusia tidak akan pernah bisa mendapatkannya.

Banyak cerita rakyat bercerita tentang pot emas di ujung pelangi.
Banyak cerita rakyat bercerita tentang pot emas di ujung pelangi.

Dongeng-dongeng itu begitu umum sehingga ungkapan pot emas di ujung pelangi telah menjadi idiom yang mengacu pada mimpi yang sulit diraih. Dan menemukan pot emas berarti mewujudkan harapan dan impian Anda. 

Chemwatch ada di sini untuk membantu

Untuk bantuan dengan impian Anda mencapai standar emas manajemen bahan kimia, tidak terlihat lagi dari Chemwatch. Dengan pengalaman lebih dari 30 tahun, staf Chemwatch siap membantu Anda dengan kebutuhan pelabelan, SDS, Pemetaan Panas, dan Penilaian Risiko Anda. Untuk informasi lebih lanjut tentang layanan kami, atau untuk melihat bagaimana kami dapat membantu Anda, silakan hubungi kami di 9573 3100 atau di penjualan@chemwatch.net.

sumber: 

Pertanyaan Cepat