Apakah kodok tebu hewan yang paling tidak disukai di dunia?

Januari 26, 2022

Identik dengan kata 'hama', kodok tebu sering dianggap jijik dan marah—terutama oleh para petani dan buruh tani yang mata pencahariannya mereka teror. Tapi apa cerita sebenarnya di balik amfibi yang kental, beracun, dan tidak menarik ini? Baca terus untuk mengetahui bagaimana jenis katak ini memiliki reputasi jahat seperti itu, dan apakah itu benar-benar layak atau tidak.

Ada apa dengan namanya

Juga dikenal sebagai Rheinella Marine, kodok tebu dapat tumbuh menjadi amfibi dewasa yang besar dan agresif. Orang dewasa yang dewasa dan bertubuh kekar biasanya berukuran antara 15cm dan 25cm. Kulit mereka kering, berkutil dan kuning kecoklatan di punggung mereka, dengan warna yang lebih terang, seringkali putih, kuning muda atau terkadang abu-abu berbintik-bintik di bagian bawahnya. 

Sejarah

Berasal dari Amerika Selatan dan Tengah, kodok tebu telah menyebabkan kerusakan yang meluas di seluruh Australia sejak pertama kali diperkenalkan. Pada tahun 1935, sekitar 100 kodok tebu dibawa ke Queensland untuk mengendalikan hama kumbang di perkebunan tebu. Pada saat mereka dilepaskan, 2,400 kodok telah menetas dan sejak itu, jumlahnya berlipat ganda secara eksponensial. Saat ini, mereka bergerak ke arah barat dengan perkiraan kecepatan 40 hingga 60 km per tahun. Awalnya diperkenalkan hanya ke satu wilayah Queensland, populasi katak tebu kini telah menyebar ke sebagian besar negara bagian, serta ke WA, NSW, dan NT. 

bayi kodok

Pepatah 'berkembang biak seperti kelinci' benar-benar harus diubah menjadi 'berkembang biak seperti kodok tebu', karena ada alasan bagus mengapa populasi mereka tumbuh begitu cepat dalam waktu yang singkat. Setiap katak tebu betina dapat bertelur hingga 35,000 telur pada satu waktu, dan mereka berkembang biak setiap saat sepanjang tahun. 

Telur diletakkan dalam tali panjang seperti jeli; kadang-kadang untaian ini menjadi kusut untuk membentuk massa telur. Kecebong kodok tebu berukuran kecil dan tumbuh sekitar 3cm. Tidak seperti berudu katak asli, berudu katak tebu tidak muncul ke permukaan air untuk bernapas. Kodok tebu muda yang lebih kecil dapat dengan mudah disalahartikan sebagai katak asli. Kodok muda ini terlihat sangat berbeda dengan kodok dewasa, dengan kulit yang lebih halus dan lebih gelap.

Kodok dewasa dan kodok bayi terlihat sedikit berbeda—tetapi keduanya memiliki kilatan di mata mereka!
Kodok dewasa dan kodok bayi terlihat sedikit berbeda—tetapi keduanya memiliki kilatan di mata mereka!

Toksisitas dan dampak kodok

Mengapa semua benci? Kodok tebu bukan kodok biasa: mereka sangat beracun bagi hewan—baik liar maupun domestik (yaitu hewan peliharaan keluarga). 

Kodok tebu memiliki kelenjar parotis besar di bahunya yang mengeluarkan racun ketika kodok merasa terancam. Toksinnya adalah bufotoxin, yang dapat menyebabkan detak jantung yang cepat, kejang-kejang, kelumpuhan, dan kematian. Kulit manusia umumnya tidak bereaksi dengan cara yang sama seperti kulit hewan asli, tetapi racunnya dapat mengiritasi mata dan selaput lendir. 

Kelenjar parotid ini ditemukan pada amfibi sejak lahir, sehingga kecebong pun beracun. Ini berarti bahwa setiap hewan yang mencoba memakan kodok tebu (atau berudu) akan sering mati dalam prosesnya. Kodok tebu juga memakan hampir semua hal, termasuk makanan hewan, daging, dan sisa makanan. Setiap hari, mereka akan memakan serangga, dan terkadang hewan yang lebih besar termasuk mamalia kecil dan katak asli.  

Rencana pengelolaan Australia

Untuk mengurangi dampak dan penyebaran kodok tebu, rencana pengelolaan (bukan pengendalian) telah ditetapkan. Tidak ada rencana pengendalian di seluruh Australia yang saat ini ditindaklanjuti, karena rencana pemberantasan apa pun secara bersamaan dapat membahayakan flora dan fauna asli, sehingga kodok yang menyerang harus dikumpulkan menggunakan perangkap dan pagar pembatas, dan dipindahkan secara manual. 

Manajemen kodok tebu adalah tugas yang cukup manual.
Manajemen kodok tebu adalah tugas yang cukup manual.

Metode penghilangan ini bervariasi dalam keefektifannya, karena amfibi ini cukup cerdik. 

Kodok tebu sangat pandai beradaptasi dengan lingkungannya, jadi meskipun ada metode yang dirancang untuk menghilangkannya, ada kemungkinan mereka bisa menghindari deteksi. Jadi, sepertinya katak tebu ada di sini untuk tinggal!

Chemwatch dapat membantu!

Meskipun kita tidak bisa mengendalikan kodok tebu yang menyebalkan itu, kita bisa membantu Anda mengontrol bahan kimia Anda. Kami memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam manajemen SDS, penilaian risiko, GHS, Tanggap Darurat 24/7, Pemetaan Panas, dan banyak lagi! Hubungi kami hari ini di penjualan@chemwatch.net

sumber:

Pertanyaan Cepat