Ada apa dengan sampah plastik?

25 Mungkin, 2022

Volume plastik di lautan kita—dan di seluruh lingkungan alam yang lebih luas—sangat besar dan meningkat setiap hari. Dengan kesadaran yang menyebar dengan cepat dan potensi bahaya dan risiko yang dibahas secara lebih terbuka di forum publik, pertanyaan emasnya tetap ada, apa cara terbaik untuk mengekang krisis lingkungan yang meledak ini? Dan sebagai sub-topik, bagaimana daur ulang plastik benar-benar bertahan?

Ada berapa plastik?!

Kita sebagai planet memproduksi sekitar 300 juta ton plastik setiap tahun, dan produksi menyumbang hampir 10% dari penggunaan minyak mentah dunia. Proyek Pengungkapan Plastik PBB memperkirakan bahwa 33% dari semua plastik yang diproduksi hanya digunakan sekali. 

Sementara nasib sebagian besar plastik terletak di tempat pembuangan sampah dan insinerator, sampah yang tidak dikumpulkan menyumbang 22% dari semua sampah plastik—8 juta ton di antaranya memasuki lautan kita setiap tahun. Untuk konteks visual, membayangkan sebuah truk sampah seukuran Kota New York yang membuang hasil angkutnya ke laut setiap menit setiap hari selama setahun penuh. 

Apa yang bisa kita lihat dari permukaan laut hanya menyumbang 5% dari semua plastik di lautan.  

Apa yang bisa dilakukan?

Produk plastik diperkirakan bertahan hingga 500 tahun tanpa rusak, dan menurut OECD, hanya 9% plastik yang didaur ulang setiap tahun. Ini adalah jumlah yang kecil dibandingkan dengan bahan daur ulang lainnya seperti kaca (25%), logam (35%), dan kertas (65%). Sekitar setengah dari semua plastik berakhir di tempat pembuangan sampah, tetapi tidak diragukan lagi ada alternatif yang lebih baik.

Pembakaran

Membakar sampah plastik dan memanfaatkan energi yang dihasilkan mungkin tampak layak sebagai alternatif untuk membuang sampah. Ini mengurangi limbah yang masuk ke tempat pembuangan sampah dan lautan, dan panas yang dihasilkan dapat menghasilkan uap untuk konsumsi listrik rumah tangga, sebagai alternatif bahan bakar fosil mentah. Namun, sekitar 10-15% dari total massa plastik yang terbakar menjadi abu beracun, dilepaskan ke udara yang kita hirup. 

Pembakaran plastik dapat melepaskan bahan kimia beracun seperti dioksin, furan, merkuri, dan bifenil poliklorinasi ke atmosfer.
Pembakaran plastik dapat melepaskan bahan kimia beracun seperti dioksin, furan, merkuri, dan bifenil poliklorinasi ke atmosfer.

Produk-produk dalam abu plastik ini dapat membahayakan lingkungan dan kesehatan manusia, serta berkontribusi terhadap faktor perubahan iklim.

Plastik biodegradable

Kita semua pernah mendengar saran untuk 'mengurangi, menggunakan kembali, mendaur ulang' plastik kita, tetapi itu menempatkan tanggung jawab pada individu, bukan industri. Dengan infrastruktur daur ulang yang masih kurang di banyak daerah, produksi massal plastik biodegradable atau kompos terdengar seperti alternatif terbaik. Namun, produk biodegradable masih belum diatur dengan baik, dan istilah 'biodegradable' tidak didefinisikan dengan baik. 

Plastik biodegradable dapat dibuat dari bahan biologis terbarukan dan dari bahan bakar fosil. Dalam kondisi yang sesuai, ini dapat dipecah melalui enzim dan mikroba untuk mengubah polimer besar menjadi molekul yang jauh lebih kecil seperti metana, karbon dioksida, dan air. Hanya sekitar satu persen dari total plastik yang diproduksi dapat terurai secara hayati atau berbasis bio.

Salah satu kesalahpahaman adalah bahwa plastik biodegradable sama dengan bioplastik. Ini tidak benar. Terbuat dari bahan nabati daripada minyak, bioplastik dipandang sebagai alternatif terbarukan untuk plastik tradisional. Salah satu pesaing terbesar adalah asam polilaktat, atau PLA, yang dapat dibuat dari jagung atau tebu. Namun, PLA masih dapat menumpuk di tempat pembuangan sampah jika tidak dibuang dengan benar. Ini dapat terurai dalam waktu tiga bulan di bawah kondisi pengomposan industri, tetapi di tempat pembuangan sampah tradisional masih bisa memakan waktu antara 100 hingga 1000 tahun, mirip dengan plastik tradisional.

Daur ulang mekanis

Daur ulang mekanis tradisional terdengar sangat sederhana, tetapi pada kenyataannya, ini mahal dan memakan waktu untuk keuntungan keseluruhan yang kecil. Produk plastik dapat dilebur untuk dilarutkan, tetapi harus dibersihkan secara menyeluruh dan disortir berdasarkan jenis polimer terlebih dahulu.

Ada tujuh kategori utama resin plastik: PET, HDPE, PVC, LDPE, polypropylene, polystyrene, dan lainnya.
Ada tujuh kategori utama resin plastik: PET, HDPE, PVC, LDPE, polypropylene, polystyrene, dan lainnya.

Selain masalah logistik, masalah lain yang ditimbulkan oleh daur ulang mekanis adalah produk akhir jarang sebagus konstituennya. Setiap siklus peleburan dan pencetakan ulang dapat menyebabkan ketidaksempurnaan dan kelemahan pada produk akhir, hanya memungkinkan beberapa penggunaan sebelum akhirnya harus dibuang.

Daur ulang bahan kimia

Sedangkan pembakaran sampah plastik adalah teknis semacam konversi kimia, perkembangan baru telah menemukan cara untuk memulihkan lebih dari sekadar energi panas. 

Daur ulang bahan kimia katalitik dan pirolitik dapat memecah rantai polimer panjang plastik menjadi monomer (unit tunggal dari mana polimer terbentuk) dan memulihkannya menjadi polimer baru atau bahan kimia lainnya seluruhnya. Ini berbeda dengan melelehkan plastik menjadi pelet dan membentuknya kembali menjadi produk yang dapat digunakan. Reformasi polimer pada tingkat molekuler memungkinkan pengotor diabaikan dan produk berkualitas tinggi dihasilkan dari proses berulang kali. 

Biaya dan kepraktisan daur ulang plastik kimia pada skala industri yang tepat belum sepenuhnya diketahui, tetapi mungkin masalah plastik sedang dalam perjalanan untuk dipecahkan untuk selamanya. Mari berharap begitu!

Chemwatch ada di sini untuk membantu

Khawatir dengan nasib bahan kimia Anda? Kami di sini untuk membantu. Di Chemwatch kami memiliki berbagai ahli yang mencakup semua bidang manajemen bahan kimia, mulai dari penyimpanan bahan kimia hingga Penilaian Risiko hingga pemetaan panas, eLearning, dan banyak lagi. Hubungi kami hari ini untuk mengetahui lebih lanjut di penjualan@chemwatch.net

sumber:

Pertanyaan Cepat