Apa yang sebenarnya ada di dalam manikur Anda?

07 / 09 / 2022

Kosmetik adalah bagian dari miliaran kehidupan sehari-hari orang, mulai dari riasan dan perawatan kulit hingga pewarna rambut dan, tentu saja, cat kuku. Tetapi seberapa banyak yang Anda ketahui tentang apa yang dilukis di ujung jari Anda, atau jenis bahan kimia apa yang terpapar oleh teknisi kuku setiap hari? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut. 

Industri perawatan kuku global menghasilkan lebih dari USD10 miliar per tahun.
Industri perawatan kuku global menghasilkan lebih dari USD10 miliar per tahun.

Cat kuku 

Saat ini, cat kuku—juga dikenal sebagai cat kuku atau enamel—dapat hadir dalam berbagai bentuk. Cat kuku rumah yang paling konvensional terbuat dari polimer nitroselulosa yang dilarutkan dalam pelarut organik yang mudah menguap—biasanya etil atau butil asetat. Ini diterapkan pada kuku dan dikeringkan dengan udara untuk menghilangkan pelarut dan meninggalkan permukaan polimer yang halus dan keras.

Layanan kuku profesional

Salon kuku menawarkan lebih banyak layanan teknis yang menggunakan produk tambahan dan menawarkan hasil yang lebih tahan lama daripada poles yang dibeli di toko. Mereka sering dibedakan sebagai manikur akrilik, gel, dan bubuk celup — namun semuanya menggunakan bahan yang serupa pada tingkat kimia, hanya dalam bentuk yang berbeda: semuanya adalah polimer akrilik yang diprakarsai oleh peroksida.

Reaksi yang menyebabkan kuku mengeras disebabkan oleh inisiator reaksi—benzoil peroksida. Molekul ini digunakan di hampir semua layanan manikur profesional dan merupakan salah satu inisiator yang paling banyak digunakan untuk reaksi polimerisasi secara umum. 

Kuku akrilik

Kuku akrilik menggabungkan bubuk polimer akrilik (biasanya polietilmetil metakrilat) dengan cairan monomer (biasanya etil metakrilat) yang kemudian membentuk pasta dan dioleskan ke kuku alami. Proses polimerisasi diprakarsai oleh benzoil peroksida, zat pengoksidasi radikal, yang termasuk dalam bubuk, dan mengering keras di udara setelah sekitar 15 menit waktu kerja. Akrilik dapat dicetak dan dipasang sangat kuat sehingga dapat digunakan sebagai alas pelindung untuk kuku alami atau dapat dibentuk menjadi ekstensi kuku yang kokoh. Bubuk akrilik bisa diwarnai sesuai desain atau bisa putih dan di atasnya dicat cat.

Kuku gel

Cat kuku gel memiliki konsistensi yang mirip dengan cat kuku standar karena tersedia dalam bentuk cair dalam botol, namun bahan kimia di baliknya berbeda. Kebanyakan pemoles gel dibuat dari monomer metakrilat dan juga menggunakan inisiator benzoil peroksida; namun, cat gel dirancang sedemikian rupa sehingga udara tidak cukup untuk menyembuhkan polimer. Sebaliknya, sinar UV bereaksi dengan inisiator, mengaktifkan radikal yang memicu proses polimerisasi dan pengawetan. 

Bubuk celup

Bubuk pencelup kuku sangat mirip secara kimiawi dengan akrilik tetapi umumnya lebih mudah digunakan karena lebih cepat kering dan membutuhkan lebih sedikit keterampilan teknis untuk mengaplikasikannya. Bubuk ini terdiri dari polimer akrilik, inisiator benzoil peroksida, dan titanium dioksida—bubuk putih yang ditambahkan untuk meningkatkan kekuatan manikur bubuk celup, serta mengubah opasitas dan kejelasan warna bubuk. 

Manikur bedak celup telah ada sejak tahun 1980-an, tetapi tidak lagi digunakan secara umum hingga muncul kembali di tahun 2010-an.
Manikur bedak celup telah ada sejak tahun 1980-an, tetapi tidak lagi digunakan secara umum hingga muncul kembali di tahun 2010-an.

Bedak ini direkatkan menggunakan cyanoacrylate—perekat yang lebih dikenal sebagai superglue—dan mengeras dengan sangat cepat dibandingkan dengan jenis manikur lainnya. Kuku dilapisi dengan pengikat dan kemudian dicelupkan ke dalam bedak, setelah itu bisa digosok halus dan disegel. 

Penghapusan manikur

Aseton adalah salah satu pelarut organik yang paling umum digunakan di seluruh dunia. Ia mampu melarutkan cat, plastik, dan lem, dan merupakan bahan aktif dalam penghapus cat kuku. Ini sangat efektif melarutkan dan menghilangkan cat kuku, akrilik, bubuk celup, dan bahkan ujung kuku palsu plastik. 

Aseton sangat mudah terbakar dan dapat mengiritasi hidung, tenggorokan, mata, dan paru-paru jika terpapar dalam jumlah yang signifikan. Meskipun kontak kulit tidak dapat dihindari dengan penggunaan produk seperti penghapus cat kuku, iritasi dan kerusakan pada kulit masih mungkin terjadi. Penghapus cat kuku bebas aseton sering menggunakan etil asetat sebagai pelarut aktif, yang dianggap lebih lembut pada kulit dan kuku alami, tetapi tidak sekuat dip powder dan gel kuku. Untuk informasi lebih lanjut tentang bahaya aseton, klik disini untuk mengunduh KONSULTASI salinan lembar data keselamatan yang ditulis Chemwatch.

"Trio Beracun"

Bahan kimia ini digunakan sebagai aditif dalam produk perawatan kuku selama beberapa dekade sebelum efek paparan berbahayanya diakui sebagai perhatian. Sekarang bahan kimia ini secara bertahap dihapus dalam produk konsumen biasa.

Meskipun bahan kimia ini mungkin tidak terlalu berbahaya dalam jumlah kecil, orang yang bekerja di salon kuku dapat terpapar jauh lebih banyak daripada konsumen biasa.
Meskipun bahan kimia ini mungkin tidak terlalu berbahaya dalam jumlah kecil, orang yang bekerja di salon kuku dapat terpapar jauh lebih banyak daripada konsumen biasa.

Banyak cat kuku konvensional dan gel mengandung plasticizer—paling sering dibutil ftalat. Namun, selama 20 tahun terakhir, ftalat telah dihapus karena kekhawatiran atas sifat mengganggu endokrin mereka, dan korelasi dengan peningkatan tingkat cacat lahir. Banyak yurisdiksi telah melarang ftalat dalam pembuatan plastik, meskipun undang-undang untuk kosmetik tertinggal, meninggalkan konsumen untuk menemukan pilihan teraman sendiri. 

Formaldehida, sering digunakan sebagai pengawet dan pensteril, juga ditambahkan ke bahan pengeras kuku. Formaldehida adalah karsinogen yang diketahui, serta sensitiser kulit dan saluran napas jika ada tingkat paparan yang tinggi.

Toluene adalah pelarut organik yang digunakan untuk menjaga cat kuku tetap halus, tetapi juga dikaitkan dengan efek pada sistem saraf serta cacat lahir. Telah dilarang di Uni Eropa untuk jumlah lebih dari 0.1% berat pada tahun 2005.

Banyak perusahaan kosmetik telah mengganti, atau sedang dalam proses mengganti, bahan-bahan berbahaya ini dengan alternatif yang lebih aman. Perhatikan label yang bertuliskan "3-bebas" atau "tidak beracun" saat membeli cat kuku dan tetap berpegang pada merek terkenal daripada produk diskon yang mungkin mencoba mengurangi kualitas dan keamanan.

Chemwatch ada di sini untuk membantu

Banyak bahan kimia yang tidak aman untuk dihirup, dikonsumsi, atau dioleskan ke tubuh. Untuk menghindari konsumsi yang tidak disengaja, kesalahan penanganan, dan kesalahan identifikasi, bahan kimia harus diberi label, dilacak, dan disimpan secara akurat. Untuk bantuan dalam hal ini, dan penanganan bahan kimia dan berbahaya, SDS, label, Penilaian Risiko, dan pemetaan panas, Anda dapat menghubungi kami di penjualan@chemwatch.net

sumber:

  • https://www.compoundchem.com/2017/04/06/nail-polish/
  • https://www.vox.com/2016/9/7/12631314/gels-acrylics-dip-fake-nails-science
  • https://www.purelypolished.com.au/blog/everythingaboutsnsnails
  • https://blog.makevale.com/dipping-nail-systems-what-is-important-and-why
  • https://polymerdatabase.com/polymer%20chemistry/Diaroyl%20Peroxides.html
  • https://theeverygirl.com/what-is-powder-dip-vs-acrylic-nails/
  • https://manicuresystems.com/en/manicure-chemistry-knowledge-compendium.html
  • https://www.chemwatch.net/resource-center/acetone/
  • dermadoctor.com/blog/kuku-polish-bahan-bahan-menghindari-the-toxic-trio/
  • https://ec.europa.eu/health/ph_risk/committees/04_sccp/docs/sccp_o_076.pdf
  • https://eur-lex.europa.eu/legal-content/EN/TXT/?uri=CELEX:32018R2005

Pertanyaan Cepat