Buletin 19 Julai 2019

Dipaparkan minggu ini

1,1-Dikloroetilena

1,1-dikloroetilena, juga disebut 1,1-Dikloroetena, vinilidena klorida atau 1,1-DCE, adalah organoklorida dengan formula molekul C2H2Cl2. Ia adalah cecair tidak berwarna dengan bau yang tajam. [1] 1,1-Dichloroethylene bertukar menjadi wap dengan cepat pada suhu bilik dan cepat terbakar. 1,1-Dichloroethylene adalah bahan kimia buatan manusia dan tidak dijumpai secara semula jadi di persekitarannya. [2] Seperti kebanyakan klorokarbon, kurang larut dalam air, tetapi larut dalam pelarut organik. 1,1-dikloroetilena adalah pendahulu pembungkus makanan yang asli, tetapi aplikasi ini telah dihentikan secara berperingkat. [1]


Muat turun keseluruhan PDF di bawah


SOROTAN Artikel

APVMA mencadangkan keputusan untuk membuang penggunaan chlorpyrifos di rumah dan kebun

Pihak Berkuasa Racun Makhluk Perosak dan Veterinar Australia (APVMA) telah mencadangkan untuk membuang semua penggunaan chlorpyrifos insektisida yang tersisa di kawasan taman rumah dan rumah, dan tempat awam tertentu. Ketua Pegawai Eksekutif APVMA, Dr Chris Parker, berkata Keputusan Peraturan Pengawalseliaan (PRD) untuk menangguhkan semua produk kebun rumah dan rumah dengan chlorpyrifos setelah 28 hari adalah hasil tinjauan komprehensif terhadap kesan persekitaran dan kesihatan bahan kimia tersebut. "Kami membuat keputusan berdasarkan bukti saintifik yang boleh dipercayai dan telah mengambil tindakan progresif terhadap chlorpyrifos selama bertahun-tahun. "Dalam penilaian kami, kami telah mempertimbangkan semua populasi dan memperhitungkan pendedahan penggunaan di taman rumah dan persekitaran rumah, serta ruang umum tertentu. "Hasil keputusan peraturan kami hari ini, dicadangkan agar tidak ada produk chlorpyrifos yang digunakan dalam situasi rumah tangga dan kebun rumah yang akan dijual di Australia setelah 28 hari." APVMA kini sedang berunding mengenai pertanian, biosecurity, dan corak penggunaan yang dibenarkan, dan produk chlorpyrifos dapat terus digunakan dalam pengaturan pertanian atau di bawah izin hanya jika digunakan sesuai dengan petunjuk label. Lebih banyak maklumat mengenai PRD, termasuk senarai produk yang terjejas, nasihat pelupusan, alternatif, dan perundingan, boleh didapati di laman web APVMA.

Roti lama menjadi tekstil baru

Adakah mungkin untuk membuat tekstil dari roti lama? Akram Zamani, pensyarah kanan dalam kitar semula sumber di Universiti Borås, ingin mengetahui. Dan dia sudah menempuh perjalanan jauh. "Kami telah melihat bahawa banyak sisa makanan dari kedai runcit berasal dari roti dan oleh itu kami ingin melihat bagaimana kami dapat mengubahnya menjadi produk baru," kata Akram Zamani. Kulat filamen akan ditanam pada sisa roti di bioreaktor, dan kemudian akan digunakan dalam dua proses yang berbeza untuk membuat benang dan untuk menghasilkan tekstil bukan tenunan. "Ketika roti telah menjadi biomassa jamur, kita membuang protein yang pada gilirannya dapat digunakan sebagai makanan atau makanan binatang. Kami menggunakan gentian dinding sel yang tinggal dari kulat sebahagiannya untuk memutar benang, dan sebahagiannya untuk membuat kain bukan tenunan. " "Kami telah melakukan sebahagian besar penanaman, dan ia telah berjalan dengan baik, jadi sekarang kami sedang mengerjakan proses pemintalan basah untuk membuat benang, dan menguji berbagai kaedah untuk meningkatkan sifat benang," katanya. Diharapkan jamur dapat berubah dan digunakan untuk pakaian, aplikasi perubatan, atau tekstil perabot. Selama dua tahun pertama, produk akan dibuat pada skala yang lebih kecil, agar dapat ditingkatkan pada tahun ketiga dan keempat. "Tidak ada kajian sebelumnya mengenai perkara ini; oleh itu sukar untuk mengetahui apa yang diharapkan, "kata Akram Zamani dan melanjutkan:" Kami mendapat roti dari kedai runcit tempatan, dan kami dapat mengumpulkan sebanyak yang kami perlukan, yang memberi kami peluang untuk menguji berbagai hal dan pastikan ia menjadi produk yang baik. "

http://phys.org

Pertanyaan Cepat